Catatan Perjalanan

Memorable Slamet: Sebuah Curhatan Perjalanan

Agustus 25, 2013

IMG-20130820-WA0034
“Slamet lagi? bukannya lu udah pernah ke slamet?” kenapa ke slamet lagi? Rasanya wajar bagi orang yang pernah kesana untuk balik lagi. Saya rindu. Saya jatuh cinta pada tempat itu. Sesederhana itu. Ga peduli betapa romantisnya Ranu Kumbolo, betapa eksotisnya puncak Anjani, betapa liarnya pintu rimba Sumatera, toh hati saya, dompet saya baru bisa mengantar saya kepada slamet…..lagi….

Prolog: Bendera di Puncak dan NasionalismeIMG-20130820-WA0020

Nasionalisme ga bisa diafirmasikan dengan naik gunung, ngibarin bendera di puncak, upload foto dan sharing di medsos. Itu sekedar simbolisasi. Tanpa foto dengan bendera diatas puncak gunung, bukan berarti gagal cinta Indonesia. Naik gunung pun hanya sampai pada proses mengenal dan proses mencintai. Kalau saya boleh sok serius, indikator nasionalisme adalah perasaan optimis tentang masa depan Indonesia, berhenti menyalahkan, berbuat hal positif -ga peduli seremeh apa impactnya-, sekarang. Seorang penulis bernasionalis lewat tulisan yang menyulut perubahan bagi pembaca, seorang sutradara bernasionalis dengan membuat film yang inspiring bagi penontonnya, seorang ilmuwan dengan ilmunya mengusung perbaikan, dll..sampai pada lini seorang buruh, harus bagaimana implementasi nasionalisme bagi seorang buruh?? Hhahha jawab sendiri, Allahu ‘Alam Bishowwab…yang jelas ga cukup dengan naik gunung dan upload foto dengan bendera….

Mello-drama Mengejar Kereta

Jumat malam, sepulang nguli. Awalnya saya tenang tentang jadwal keberangkatan kereta yang agak malam, rasanya mungkin dikejar oleh k iyank dan adi dari pelosok bogor, toh mereka udah berangkat dari jam 4 sore dari Bogor. Sementara kereta menuju Purwokerto berangkat jam 20.30. Saya dan mba Syahri menuju stasiun Senen selepas Isya, agak lama menunggu sampai jam keberangkatan, dan dapet kabar dari 2 makhluk bogor itu kalau mereka paling cepet sampai St. Senen jam 20.15. Apa??? Jadi ceritanya mereka salah beli tiket kereta, mereka beli yag ke jurusan tanah abang, dari tanah abang nyambung kereta lagi jurusan St. Senen. Setelah 2 jam lamanya menunggu di tanah abang , jam 8 malam baru naik kereta jurusan ps. Senen. Injury time banget. Saya dan mba Syahri langsung ngedeketin petugas KA bagian pemeriksaan tiket masuk, pasang muka luar biasa melas, keluarin jurus rayuan maut.
“Pak,, temen saya dua orang lagi masih di tanah abang, tungguin ya plis..”
“Naik apa kesininya?”
“Naik kereta..”

Pokoknya saya pantau terus keberadaan mereka, udah di stasiun mana dan berapa lama lagi. Dan tiba-tiba setelah sekian lama saya nangkring di depannya, petuugas KA tersebut baru menyadari sesuatu…
“Loh kalo naik kereta dari tanah abang mah ga lewat ps. Senen neng..muter dulu keretanya, trus baru nyambung lagi arah balik ke ps. Senen…biar keburu suruh turun di st. Kemayoran aja trus nyambung pake ojeg sampe sini”
“kenapa baru bilang pak T-T..??”

Saya kira bercanda, tapi setelah denger dri temen2nya yang lain yang bilang gitu juga saya percaya…Alamak ga bakal keburu atuh kalo dibawa muter dulu trus nunggu kereta ke arah Senen lagi.
Saya telp Adi, dan ngasih hpnya ke petugas KA itu, biar dia jelasin sendiri ke si Adi. Adi dan k iyank pun ga langsung percaya walau udah ngomong langsung sama petugas KA, saya liat petugas KA itu berkali-kali meyakinkan Adi supaya percaya hhhahhaha. Toa st. senen udah berkoar-koar, keadaan makin panas, saya berkali-kali liat jam, petugas KA pun berkali-kali nanyain, “udah sampe mana temennya.?” Malah menyarankan saya dan mba Syahri untuk masuk peron duluan, tapi saya ga mau, saya pikir kalo memang jodoh, malam itu kami akan berangkat berempat ke Purwokerto, bareng TITIK. Saya pasrah banget hahhaha, beberapa menit sebelum jam keberangkatan, ka iyank dan adi baru turun di St. Kemayoran dan otw Ps. Senen. Saya langsung update kabar ke petugas KA, “Plis tungguin, mereka udah di St. Kemayoran, pliss bilang masinisnya tungguin, pliss 10 atau 15 menit aja plissssssssss…”
Dan saat aba-aba dari petugas KA yang lain yang mengabarkan bahwa kereta clear dan siap berangkat, petugas KA di pintu masuk peron yang daritadi kami terror untuk nego minta pertambahan waktu untuk nunggu 2 makhluk lagi. Injury time, pihak KA ga mungkin mau nunggu lama-lama, paling banter 5 menit. Karna batang carrier 2 makhluk itu tak kunjung keliatan, Saya bagi tugas sama Mba Syahri, Mba Syahri saya minta tetap di depan pintu masuk peron untuk ‘nahan kereta’ (serem amat ahahhaha), sementara saya agak maju ke pelataran untuk melongok-longok mencari sosok 2 batang carrier. Dan pada detik itu, saat semua rasa putus asa berada di puncaknya, muncullah 2 batang Carrier!! Kami udah ga sempet saling sapa atau apalah, saya langsung teriak kea rah petugas KA “udah sampe…” “KTP-KTP siapin KTP sama tiket!!” itulah kalimat pertama saya untuk 2 batang carrier yang kami tunggui dari jaman ES. Jadi harusnya kami masuk lewat pang sebelah kiri, tapi karna disana sudah ada antrian panjang untuk kereta selanjutnya, kami dipersilahkan masuk lewat palang sebelah kanan…”Langsung masuk aja, langsung masuk, tiketnya ga usah…”
Petugas KA yg disitu lgsung menghalkie talkie yang di dalam, “Yang pake tas gede-gede udah pada datang ya..langsung dimasukkin aja..”
Ternyata untuk sampai kereta itu kami harus lewat 7 turunan 8 tanjakan lagi hhhahah, dan di tiap tikungan ada petugas yang menyambut dan mengarahkan kami,
“Ga usah lari-lari mba, hati-hati…” Aduh suasana udah kepalang panik, mana mungkin ga lari,,,biar kata masinis masih rela nunggu kita setengah jam lagi pun kayaknya saya tetep akan lari, wong udah terlanjur kebawa suasana yang hectic..ALAMAK DRAMA BANGET DAH, udeh kayak di pelem-pelem tapi versi rasionalnya. Ternyata ngejar-ngejar kereta itu Cuma ada di pelem, , tapi negosiasi sama petugas KA itu real,,,,manusia mana yang tega ngebiarin saya dan mba syahri ketika pasang muka melas POL? Hahhha. Well, entah terlambat berapa lama, akhirnya saya dan teman-teman menginjakkan kaki di SAWUNGGGALIH MALAM yang akan membawa kami sampai Purwokerto, begitu kami nginjek tuh kereta ga pake lagi nunggu barang setengah sekon itu kereta langsung cuss berangkat…ah, drama the end!!! Alhamdulillah,,kami berpisah, soalnya dapet tempat duduk yang beda gerbong, kecuali saya sama ka iyank aja yang sebelahan…dan begitu duduk di bangku kereta ga ada hal yang bisa saya lakukan selain…ketawa sampe muntah-muntah….

Selamat Pagi, Bambangan yang Berselimut Kabut!!!

Sabtu, 01.45 kami tiba di st. PWT, ketemu sama 2 orang pendaki yang ngajakin nyarter mobil bareng sampe pos pendakian, bagaikan kesirep, kami pun setuju tanpa memprpanjang negosiasi harga heuuu. Jam 03.00 kami meluncur dengan mobil carteran itu. Perjalanan dari pertigaan seryu sampai basecamp bambangan berkabut tebal dengan jarak pandang tak sampai 5 meter, belum lagi ditambah gerimis, supirnya pun keder arah (belum pernah ke bambangan), nanya sini nanya sana pagi-pagi buta. Si Adi menjelma spion hidup yang bantu ngasih arahan mengenai medan jalan. Tepat adzan shubuh kami sampai di pos pemuda Bambangan, bayangan saya adalah kami bisa istirahat tidur dulu disana. Tapi apa daya pintunya masih dikunci dn dibuka agak pagi, kami menunggu di luar bangunan, berdiri, ditemani hujan. Gak berapa lama ad beberapa pendaki yang juga baru sampai. Jam setengah pagi pintu pos pemuda itu baru dibuka, dan ramai pisan. Beberapa mobil minibus berpakir di halaman bangunan itu, kalo motor ga tau deh ada berapa ribu. Seingat saya dulu saya diperbolehkan istirahat di rumah kepala desa yang merupakan tempat pendaftaran pendakian, letaknya agak bawah disbanding pos pemuda, tapi karena basecamp itu udah overload jadi pendaki2 yang baru datang diungsikan ke pos pemuda. Kebetulan sedang berlngsung event sapu jagad (bebersih gunung) sejak hari sebelumnya, ditambah lagi pendaki yang dari kemarin udah start nanjak demi upacara 17an di puncak. Sementara di hari saya sampai di bambangan ad event juga dari Bandung, saya lupa panitianya siapa, tapi ga terlalu besar ekspansinya, hanya 18 peserta. Eiitss tapi bukan berarti gunung pada hari itu sepi, nyatanya banyak kelompok2 pendaki yang bersiap mendaki pada pagi harinya. Ini pertama kalinya saya liat gunung serame itu, kayak pasar malem hahhahha. Semakin pagi, bambangan semakin berkabut, dingin, saya sempet pesimis kalo di bawah aja sedingin dank abut tebal gini gimana di atas? Apa aman buat muncak? Setelah sedikit SKSD sama orang sana ternyata katanya kalo di basecamp berkabut biasanya diatas cerah. Oiya, sebelum mulai mendaki kami menunggu 1ekor makhluk lagi yang akan gabung dengan tim kami, Asep asal cilacap, pas kami baru sampai basecamp dia pun baru berangkat dari cilacap. Menunggu, tidak ada pendakian tanpa menunggu hahahhh. Sorry buat asep yang saya terror mulu, “udah sampe mana? Kira-kira berapa lama lagi?” baik melalui telepon maupun sms hahahha, namanya juga pendakian singkat di akhir pekan makanya agak diburu-buru. Sebenernya target berangkat itu jam 9 pagi, tapi kami baru berangkat jam 10.15. Alhamdulillah cerah, panas, kabutnya udah meleleh.

Naik Gunung atau Balapan Liar, Bu? Ngebut Banget

Saya ga nyatet detail lama perjalanan tiap pos (coz timernya ka iyank) yang jelas kalo semua pos Slamet dirata-ratain waktu tempuhnya, 1 pos itu rata-rata 1 jam, ada yang lebih dari 1 jam ada juga yang kurang. Seperti biasa, perjalanan awal dari basecamp ke pos pertama adalah perjalanan yang paling menyerang mental karena kondisinya panas, kering, gersang dan belum masuk hutan pula. Dari plang “Pos Pendakian Bambangan” belok kanan selanjutnya adalah ladang penduduk, ada seledri, tomat, bawang, dan macem2 lainnya yang ga bisa saya identifikasi hahhaha. Puncak Slamet belum keliatan dari sini, hanya punggung bukit yang terlihat, perjalanan masih panjang. Setelah habis ladang selanjutnya adalah pos lapangan, letaknya di kiri, dari sana kami ambil kanan, mulai masuk vegetasi pinus dan ilalang, tapi bukan hutan yang rapat. Dari sini debu mulai kental, tanah berpasir yang sungguh kejam terhadap pernapasan dan mata. Semakin menanjak akan semakin banyak ditemui pohon cemara, artinya sudah dekat dengan pos 1, Pondok Gembirung. Ternyata ada yang buka lapak di pos 1, jual tempe mendoan wuaduuhh. Perjalanan menuju pos 2 (Pondok Walang) sudah lumayan rapat vegetasinya, nah pas sampe pos 2 pun ada yang jual buah. Sekali lagi saya tekankan bahwa gunung dalam keadaan ramai lancar, so bentar-bentar nyapa orang yang turun maupun yang istirahat dalam perjalanan nanjak. Rencananya kami akan makan siang dan ishoma di Pos 3 (Pondok Cemoro), tapi apa daya anak-anak cacing di perut rasanya ga bisa diajak kompromi lagi, kami makan siang di perjalanan menuju pos 3, yang merupakan jalur dengan vegetasi yang semakin rapat. Perjalanan menuju pos 4 (Samarhantu) relatif lebih singkat daripada pos-pos sebelumnya. Perjalanan menuju pos 5 (Pos mata air) -jangan ketipu sama nama posnya karena kalo lagi musim kemarau mah ga ada airnya- lebih didominasi dengan hutan eks. Kebakaran, pohon-pohon tumbang berseliweran. Menuju pos 5 juga tanah berpasirnya mulai tebel lagi, uweeekks. Dari awal memang kami menargetkan untuk bongkar tenda di pos 5, walaupun masih terbilang sore dan masih keburu untuk lanjut ke pos 7, tapi kondisi fisik kami mengatakan cukup sampai pos 5 dulu hahaha. Sempet pesimis juga kebagian lapak camp apa enggak, tapi kebagian atau tidak akami akan tetap maksa untuk bongkar tenda hahhah. Dan benar saja, belum juga sampai di pos 5 sudah banyak terlihat camp-camp berdiri,, apalagi di pos 5nya? Benar lapak penuh, kami mencari lapak agak ke atas dari pos 5, dan alahamdulillah dapet yang agak datar. Kami sampai di pos 5 jam 5 sore. Nyaris sunset, wuiihh pemandangannya udah eksotis aja wlau masih panjang perjalanan. Saya bertemu dengan 2 ekor makhluk yang tadi bareng nyarter angkot dari staasiun, mereka ternyata baru sampai dari 30 menit sebelum kami, padhal berangkatnya dari jam 8 pagi. Dari situlah kami menyadari ada yang aneh dari ritme menanjak kami hahhaha, jadi sebenarnya kami adalah rombongan terakhir yang take off dari basecamp, kelompok2 lain sudah berangkat dari jam 9, bahkan dari jam 8, tapi kenyataannya diperjalanan ada beberapa kelompok pendaki yang tanpa sengaja kami balap.

Setapak Antrian Menuju Puncak
IMG-20130820-WA0029

Minggu dini hari, jam 02.00 sepertinya sudah banyak grasak-grusuk kelompok yang melewati camp kami untuk summit. Di tenda cowok pun yang isinya adi dan asep sudah pada bangun, sementara di tenda cewek, saya, ka iyank masih belum rela untuk bangun, terlebih Mba Syahri yang tengah malam masuk angin, muntah-muntah, keluar semua isi perutnya (ajaibnya saya dan ka iyank ga denger sama sekali hahha, saya pun kalo ga dibangun berkali kali sama Mba Syahri ya ga akan bangun hahhah). 02.30 baru siap-siap packing buat summit, tadinya saya hampir ga muncak, mau nemenin Mba Syahri aja di camp, takut kenapa-napa. Tapi setelah saya konfirmasi ke Mba Syahri bahwa dia hanya masuk angin, dan saya dipersilahkan untuk muncak, ya dengan sangat berbesar hati saya memutuskan untuk muncak hahhha, sambil berdoa semoga Mba Syahri Cuma masuk angin dan ga ada komplikasi penyakit lain. Jam 03.30 berangkat, dan sebelumnya udah ga keitung berapa ribu pendaki yang duluan muncak. Bisa dibilang perjalananan ke puncak itu, padat merayap…jarak yang sangat dekat sekali dengan kelompok pendaki di depan kami maupun di belakang kami, patunggu-tunggua, antri. Trek dari pos 5 ke pos-pos selanjutnya lumayan lebih terjal daripada sebelum-sebelumnya. Beberapa kali kami berhenti untuk mempersilahkan rombongan belakang membalap kami. Bahkan di pos 7 (lupa nama posnya apa) ka iyank sempet muntah, ini lagi musim muntah ato gimana sih?? Hahha, masuk angin juga ternyata tapi ga sampe semua isi perut keluar semua. Jam setengah 5 pagi kami sudah sampai di pos 9 (Plawangan), masih gelap, sepertinya sunrise datang agak terlambat. Nah, antrian dari pos 9 sampai pertengahan jalan ke puncak ramai-lancar, padat-nyerempet. Kita tau bahwa trek dari plawangan sampai puncak slamet adalah trek batu-batu licin, dimana jarak dan komunikasi antar pendaki mesti dijaga, nah itulah yang membuat kami harus sedikit bersabar untuk mangantri, demi kenyamanan bersama dan safety prosedur (bisa sih ngebalap pendaki yang di depan tapi harus cari jalur sendiri). Tapi entah kenapa di setengah jalan menuju puncak, antrian agak renggang bahkan tidak antrian lagi , hanya beberapa kelompok pendaki yang jaraknya pun tidak terlalu dekat. Mungkin banyak yang istirahat agak lama di jalut tanpa vegetasi tersebut. Kalau saya harus bicara soal pemandangan, rasanya saya selalu kehilangan kata-kata yang tepat untuk meliterasikannya, pun foto yang rasanya jauh kurang mewakili dibanding pengalaman menikmatinya langsung. Berkali-kali saya harus teriak “tungguin-tungguin…” rasanya pengen nangis tiap kali bingung harus berpijak kemana, saya memang penakut hahhaha. Tahun lalu, saya Cuma nanjak berempatdri plawangan sampai puncak, ga ada makhluk lain, sepi, dan jarak satu orang ke orang yang lain pun cukup jauh, belum lagi kabut yang sesekali menghalangi pandangan kami, juga terpaan angin yang membuat saya parno takut kebawa terbang, tapi entah kenapa saya lebih takut kemarin hahhaha padahal ramai,, padahal jalur pijakan juga lebih jelas dan banyak yang nyontohin, tanpa angin dan kabut pula. Mungkin karna efek pertambahan usia kali yah yang membuat nyali seseorang mengecil wkwkwk. Jam 06.00 kami sampai di puncak –dan tentu saja sudah banyak bertengger puluhan pendaki disana-, buru-buru lari mencari spot terbaik menikmati sunrise. Cerah.
IMG-20130821-WA0008
Untuk urusan foto-foto ga se alay sebelum-sebelumnya, disamping ga ada yang bawa camdig, Cuma bermodal kamera hape 8MP. Saya pikir lebih berharga duduk sambil benar-benar menikmati detik-detik singkat siklus alam dari gelap ke terang, dari orange-sampai kuning, sampai putih. Dari penetasan matahari pertama di tanggal itu sampai beranjak naik di posisi waktu dhuha. Kalo kebanyakan foto-foto malah takutnya kita lalai menikmati hahhahha. Lagi-lagi saya kehabisan kata-kata. Berada di titik tertinggi kedua se-Jawa, mengunjunginya dalam 2 wajah yang berbeda, dulu penghujan sekarang kemarau, menghadirkan sensasi yang lain. Tapi satu hal yang tidak berubah, saya jatuh cinta pada tempat ini, mungkin selamanya hahhahah. Sebenarnya ini bukan keindahan yang maha, masih ada puncak para Dewa, kerajaan Dewi Anjani, tempat pertapaan Arjuna, singgasana Dewi Rengganis, tebing-tebing maha extreme Raung, yang saya ga kebayang seindah apa tempat-tempat itu. Tapi ketika kita jatuh cinta pada yang sederhana, kenapa mencariyang rumit, yang jauh, yang memang belum saatnya kita genggam?? Slamet untuk saat ini rasanya cukup, sambil bertaruh kesempatan ke tempat-tempat yang “maha” tersebut. Logikanya, kalo slamet aja bikin saya ketagihan gimana tempat-tempat yang lebih “maha” lainnya?? PR banget nih buat dompet saya. Atau mungkin lebih baik ga usah kesana sama sekali daripada ketagihan, wkwkwkkw.
IMG-20130820-WA0027

Dari beberapa kali naik gunung, saya tiba pada kesimpulan fase-fase naik gunung:
1. Fase memompa semangat: terjadi dari basecamp sampe pos tengah. Yang bagaimana pun lelahnya, badan masih fit, saya harus terlihat paling semangat, demi menjaga semangat teman-teman lain.
2. Fase mulungin sisa-sisa semangat: terjadi dari pos tengah sampe hampir puncak. Kondisi fisik udah terkuras 70%, sementara perjalanan masih setengahnya lagi, ga peduli seberapa jauh lagi, hanya ada keinginan untuk terus jalan, walau pelan-pelan, sambil ngesot2, walau beberapa langkahsekali berhenti. Mengumpulkan sisa2 semangat, sambil sesekali teriak, “Puncak diatas, basecamp di bawah…” *ya, iyalah*
3. Fase putus asa: dari hampir puncak menuju puncak. Akan ada bisikan sesat yang bilang, “ngapain disini? Mendingan di rumah, cape2in, ga nyampe2 pula,” fase dimana saya pengen nangis ngeliat trek yang ga selesai2, pengen pulang karna ga nyampe2, fase menyesal kenapa ditakdirkan punya hobi naik gunung?
4. Fase ga pengen pulang: ketika sampai di puncak. Merasa bahwa perjalanan dari bawah sampai pada titik tertinggi bukanlah apa-apa.. Nihilis, dibanding dengan ‘hadiah’ berupa puncak yang tak terkatakan kerennya. Menyihir semua lelah menjadi luruh, hilang, berganti perasaan tidak ingn pulang. Betah lama-lama. Mamah, mau tinggal di puncak…!!!!! Aaaaaaakkkk
IMG-20130820-WA0021
5. Fase idiom “Rumah adalah puncak sejati”: terjadi dari basecamp sampai perjalanan pulang. Rindu hidup normal. Makanan normal. Ritme normal. Rumah adalah puncak sejati, tujuan utama naik gunung….

Kami ga bisa lama-lama di puncak Slamet, jam 7 pagi udah itung mundur untuk kembali turun ke camp. 5…4….3….2….1….byebye puncak Slamet, terima kasih atas penerimaannya………….Pas kami mau turun, terlihat 2 orang makhluk yang kemarin bareng nyarter mobil dari st. PWT, mereka baru sampe puncak. Tuh kan, semakin merasa ada yang aneh dengan ritme nanjak kami hahhaha.
Jam 08.30 kmi sudah nyangkut lagi di camp, alhamdulilllah Mba Syahri sehat wal afiat. Rencana jam 10.00 udah turun gunung, tapi karna agak sedikit rempong pas masak dan packing, kami baru turun jam 11an. Dan ka iyank, adi, asep udah sampe basecamp pondok pemuda dari jam 2 lewat 15menit, sementara saya dan mba syahri baru tiba sekitar jam 2 lewat 15 menit. Dan ternyata di pos 1, ketika kami istirahat, ternyata kelompok pendaki yang udah turun 2jam sebelum kami baru sampai di pos 1 setelah kami, hahhaha. Naik gunung apa balapan liar mba? Wkwkwk. Selama perjalanan turun pun makin tebel debu dari tanah pasir, berasa kayak di mesir.

Go Home………..
Ga pake makan, ga pake mandi, bahkan cuci tangan dan muka pun enggak. Jangan tanya soal penampilan, jangan tanya soal bau badan, turun gunung dalam keadaan cantik adalah utopia dalam tema mengejar waktu. Kami belum punya tiket pulang, asep sih enak naik motor sampe cilacap. Nah 4 buruh-buruh nekat lainnya masih berjarak ratusan kilometer lagi dari domisili masing-masing. Mana belum dapet tiket bis pulang. Setelah negosiasi sebentar, kami berempat naik colt carteran bersam 7 pendaki lain menuju terminal Purwokerto. Berpisah sama Asep yang langsung tancap gas menuju cilacap. Selama diperjalanan menuju terminal supirnya lewat alternative dan menunjukkan ke saya tujuan-tujuan destinasi di Purwokerto, khatam deh Cuma ampe lewat depan pintu masuknya aja, ga masuk hahhah. Sampe di terminal jam 5 sore, ga pake mandi, ga pake bebersih, hunting bis pulang. Rombongan terpisah, saya dan Mba Syahri naik armada Dewi Sri menuju Pulogadung, adi dan ka iyank entah via armada apa menuju bogor. Jangan tanya soal penampilan, jangan tanya soal bau badan, jangan tanya soal rasa lapar, jekardaaaaaaaaaaahhhh aku padamuh….!!
Naik Gn. Slamet, Jumat malam dari Jakarta dan seninnya udah kerja lagi ternyata mungkin banget asal dapet tiket kereta pulang hahhaha…
*The End*
IMG-20130820-WA0019
Share Cost
Kereta bisnis promo SAWUNGGALIH MALAM: Rp 50.000
Carter minibus st. PWT – Basecamp Bambangan (Rp 300.000/6org):Rp 60.000
Administrasi pendakian: Rp 5.000
Carter colt Bambangan – term. PWT: Rp 30.000
Bis Dewi Sri Ekonomi AC term. PWT – Pulogadung: Rp 120.000

Logistik
Air mineral @1,5 L: 9 Botol
Air di jerigen: 10 L
Dan itu sisa banyak banget lah buat 5 orang mah.
Gas hi-cook: 2 botol (sisa banyak juga,, satu pun ga abis, wong ga masak nasi)

Sumber Air Gn. Slamet di musim kemarau:
1. Isi air di bascamp, Rp 2000/jerigen 5L
2. Turun sekitar 30 menit dari pos 5 katanya ada air, tapi kami ga terjun kesitu karna udah full tank cinntttt…

Tips mendaki Slamet di musim kemarau:
1. Yang pertama adalah niat, kalo ga SHANGGUP ya SHANGGUPIN
2. Bawa masker, lebih dari satu
3. Bawa kacamata
4. Bawa air lebih, khawatir di pos 5 benar-benar kering
5. Bawa camdig, coz di puncak viewnya cerah dan keren banget

Sebuah renungan: Gunung bukan tempat sampah, gunung pun bukan tempat kabur kisanak!!!

Membaca slogan di spanduk acara TC –yang berlangsung dari hari sebelumnya- “GUNUNG BUKAN TEMPAT SAMPAH…!!” Mungkin sudah banyak pendaki yang tersadarkan tentang hal itu, tapi tentang “Gunung bukan tempat kabur” a.k.a bukan tempat pelarian rasanya banyak pendaki yang masih menukilkannya, termasuk saya. Gunung bukan tempat kabur, hei apa jadinya gunung kalau semua manusia kota kaburnya ke gunung??? Hahhah udah pasti banyak sampah dan penuh ga karuan. Hadapilah TEMBOKMU…!! Jangan bentar-bentar galau, bentar-bentar ke gunung wkwkwkwk, mending kalo sambil ngangkut sampah, lah kalo Cuma nyampah?? Hahhha Gunung bukan tempat kabur, gunung ga bisa menyelesaikan masalah, Cuma tempat rehat….Gunung bukan tempat kabur, eling yaz…!!! Eliiingggg…………………

Penasaran dengan yang “Maha”


Mendengar cerita teman-teman yang baru turun dari semeru, saya jadi penasaran sama mahameru. Kata ka iyank dari batas vegetasi sampai puncak ga jauh beda sama Slamet, Cuma treknya lebih panjang bisa sampe 3-4jam. Yailah, Slamet yang sesingkat itu aja saya pengen nangis ngeliat treknya. Saya pasti akan ke mahameru. Tapi saya butuh orang yang di ada depan saya, ngarahin jalan saya dan nungguin saya selelet apapun, atau orang di belakang saya yang ngejagain dan kasih instruksi ke saya harus lewat mana. Karna aslinya saya ini penakut, hahahha. Entah butuh nabung nyali, nabung alat, nabung fisik, nabung duit berapa taun untuk bisa siap kesana…

Thanks To..
1. ALLAH SWT. Rencana sesempurna apapun, tanpa izinNYA semua ga akan terwujud.
2. Orang tua, yang selalu berdoa untuk keselamatan saya, yang selalu berbesar hati mengijinkan saya sejenak kabur ke gunung
3. Teman-teman sependakian, Mba Syahri, Ka Iyank, Adi, Asep, terima kasih dan maaf. Semoga kalian ga kapok nanjak bareng saya. Khususnya untuk Adi dan Asep, terima kasih telah (terpaksa) ngejagain 3 bidadari ini…
4. Petugas KA, yang dengan izin ALLAH dibukakan hatinya untuk nunggu kami. Tanpa rasa iba darinya untuk menolong kami mungkin catatan perjalanan ini tidak akan pernah terbit.
5. Teman-teman sesama pendaki yang bertemu di jalur naik maupun turun, terima kasih telah berbagi nformasi dan berbagi semangat


Salam Rimba, Salam Lestari

Official twitter :@diazaurus008
Official FB : Diaz Kiral
Official Blog : tekatekimalam.wordpress.com
Gunung Bukan Tempat Kabur!

Artikel Lainnya

7 komentar

  1. Ajiiiiiiiiiibb.......uueeeeeeyyyyy....

    BalasHapus
  2. mana cerita tentang mahameru nya bang? hehe

    BalasHapus
  3. abang kurang jago nulis yaz..biarlah mata yg menulis..ajarin donk..

    BalasHapus
  4. halahhh..senior mah biasanya emang suka merendah gitu haha...ayo dong bang posting2 ceritanya, biar saya jg bs merasakan sensasi suatu perjalanan tanpa mengalaminya haha

    BalasHapus
  5. haha bs j bu haji..Demen w yaz klo u mulai nulis..mgkn abg salah satu fans u nih saat ini hahaha

    BalasHapus
  6. aaahh, belom sanggup baca semuanya uz.
    Tapi sepertinya gw bakal suka nih :p

    Cerita iyank sampai stasiun di injury time sebenernya bukan yang pertama kok uz.
    gw pun pernah merasakan hal yang sama haha, tapi gak sedramatis ini juga sih :D

    BalasHapus
  7. Bahkan gw baru pprove ini komen wkwkwkwk galtek beuttzzz

    BalasHapus